Selasa, 22 Januari 2019

5 Kuliner Khas Makassar Yang Selalu Membuat Rindu



Pixels.co dikolaborasi oleh canva



“ Hari ini kita makan di Luar saja yaa"

" Saya Lagi Kangen Makan Coto..

Celetuk si pak suami yang sedang menikmati secangkir kopi di teras rumah.

Hari ini memang hari sabtu, waktunya dia rehat dari aktifitas kantor.
Sabtu-minggu bisa dibilang merupakan waktu yang sakral bagi kami berdua. Jauh hari sudah banyak jadwal yang disusun untuk hari sabtu dan minggu. Nonton film baru, menemaninya cukur rambut hingga ke pasar bersama mencari bahan makanan untuk seminggu. ( Ya maklumlah emak-emak gak mau repot seorang diri hahaha )

Ketika weekend seperti ini tidak ada sanak saudara yang bisa dikunjungi untuk sekedar icip-icip masakan kakak Ipar atau ibu mertua. Jadi gak ada kata libur masak selama di sini. Padahal kalau kami lagi di Makassar, Di Weekend seperti ini undangan makan-makan dari saudara dan orangtua sudah mengantri untuk didatangi. Kalau ingat  akan hal ini sungguh ku ingin pulang.

Kebetulan saya dan suami sama-sama yang paling muda di keluarga,
sama-sama anak bungsu di keluarga kami masing-masing. Jadi wajar sih bila kakak-kakak dan orangtua  selalu mencari kami bahkan jika kami hanya sekedar say-hello saja di rumah mereka, mereka sudah senang dan bahagia sekali. Yang muda yang mendatangi yang lebih tua. Kira - kira begitu kebiasaan keluarga saya dan pak suami.


Biarkan  postur tubuh orang-orang di foto ini berbicara betapa hobinya kami makan-makan-- ngumpul--cerita--happy--

Dibesarkan di keluarga Bugis - Makassar, saya dan suami memang hobi kulineran. Kalau ada acara ngumpul-ngumpul sudah pasti ada makan-makan. Kalau sedang gak ada makanan pas ngumpul, pasti sudah ada yang berinisiatif memesan makanan entah itu lewat layanan pesan antar ataukah memang sudah dipesan sejak jauh hari. 

Pokoknya Ngumpul------Makan----Cerita----happy--



Ahh… Tiba-tiba kok jadi rindu Kota Makassar

( Sabarr…. Sabar… Cuti sebentar lagi )

Selama hampir setahun di Kota Bau-Bau Kepulauan buton, jujur saja saya masih agak susah mencari kuliner yang rasanya pas di lidah saya.
Yaa, ada sih beberapa yang rasanya lumayan.
Tetap bersyukur juga meski sedang jauh dari keluarga besar seperti sekarang, kami masih diberi rezeki untuk menikmati jajanan kuliner yang ada di kota ini. Walau tak sebanding rasanya dengan kuliner yang ada di kota kelahiran kami. Kota Makassar.

Nah, kan jadi semakin Rindu….

Beberapa kuliner khas Makassar yang selalu membuat saya rindu itu….

Coto Makassar



Coto Makassar merupakan makanan wajib ada saat hari raya besar seperti Idul Fitri dan Idul adha di Keluarga kami. Kalau kalian gimana ? hihi jika hari biasa saja dan ingin makan Coto Makassar, saya dan pak suami biasanya mengunjungi warung coto makassar yang dekat dari rumah ; Coto Lamuru ataukah Coto Nusantara. Kedua warung coto ini merupakan favorit kami, selain karena letaknya gak terlalu jauh dari rumah. Rumah saya di Jalan Sunu, Lumayan dekatlah Jalan Sunu – Jalan Lamuru ataukah Jalan sunu---Jl.Sulawesi-Nusantara. Kuah cotonya andalan semualah sampai rela-rela ngantri saat hari minggu pagi ketika nafsu makan pengennya hanya coto makassar.

Pallubasa



Mau cerita sedikit tentang pallubasa, sebenarnya awal mencoba makanan ini saya gak begitu suka karena menurutku kuahnya terlalu banyak mengandung minyak. Apalagi ditambahin lagi dengan Serundeng kelapanya itu, wah… wah.. awal nyobain pallubasa, saya agak sedikit ennek. Tapi lama kelamaan dan keseringan nemenin suami makan Pallubasa, mulai terbiasa di lidah saya. Favorit suami itu kalau lagi pengen makan Pallubasa biasanya di Pallubasa jalan Serigala dan yaa.. makin ke sini malahan saya yang doyan banget eh suami malah yang sekarang udah bosen sama pallubasa. Hidup ini memang sungguh penuh misteri sodara-sodara.





Bakso Ati Raja




Saya termasuk orang yang doyan sama makanan berkuah apalagi kalau cuaca sedang mendung sehabis hujan, wah.. wah.. selain enaknya pelukan makan bakso juga termasuk salah satu kenikmatan lho. 
Oke kembali ke bakso. Bakso yang menurutku sangat-sangat menggoyang lidah saya itu Bakso Ati Raja, paling suka sama bakso gorengnya yang merupakan ciri khas dari bakso Ati Raja, bakso halusnya juga sangaaat terasa dagingnya. Kalau lagi ke rumah keluarga di Luar makassar, pasti banyak yang sering menitip bakso ini sebagai oleh-oleh.
Kalau sahabat gimana ? suka juga gak ?

Sate Gunung Merapi
           





Sate gunung merapi ini saya tahunya dari mertua saya, dia sangat suka sekali memesan sate gunung merapi kalau di rumah sedang ada acara keluarga. Ya bisa dibilang nanti habis nikah sama pak suami baru saya tahu kalau ada sate yang seenak ini di lidahku, ughhh… gak bisa saya jelaskan lagi gimana favoritnya saya dengan sate ini. Dagingnya itu lebih besar daripada sate pada umumnya, lembut, bumbu kacang dari satenya juga kerasa banget. Ya menurutku bedalah. Ah… jadi pengen pulang huhuhu


Baca juga : Cerita teman saya lelaki bugis 5 menu Buka puasa ala makassar yang bikin kangen


Mie Awa"




Awalnya masih agak susah saya membedakan bagaimana rasa mie awa’dan mie titti’, Keduanya merupakan mie kering khas makassar. Soalnya dari segi penampakannya itu hampir sama, tapi lama-kelamaan. Karena udah keseringan makan kedua jenis makanan ini, saya sudah bisa paham perbedaannya. Menurutku Mie awa' itu isian kuah mienya lebih banyak dari Mie Titti, seperti potongan bakso gorengnya, bakso biasa, daging, isian seafoodnya lebih banyak juga kuahnya itu lebih gurih. Kalau mie titti yang saya rasa sih banyakan sayurnya  akhir-akhir ini, isiannya mulai berkurang. Entahlah mengapa, apakah cuma saya yang merasakan perbedaan itu.



Kalau teman-teman gimana ? apa makanan khas makassar yang paling kalian rindukan ??












19 komentar on "5 Kuliner Khas Makassar Yang Selalu Membuat Rindu"
  1. kita sama dalam banyak hal, kecuali soal mi. saya tim Mi Hengky garis keras.. :D
    btw, kapan mudik Budok? kita kopdar kuliner Makassar

    BalasHapus
  2. kalau soal makanan Makassar, hanya mie kering yang saya rindukan
    kalau makanan yang lain (kecuali bakso Ati Raja karena saya memang bukan fanatik bakso) lumayan gampang ji didapat di Jayapura.

    nah, kecuali kalau ke Jawa, ampun ka pasti
    kangen semua mi itu sama makanan di atas

    BalasHapus
  3. Wah tak ada ikan bakar plus sayur santan dan cobek-cobeknya ya kak? Saya lebih senang dengan menu-menu ikan yang ragamnya tak memnosankan.

    BalasHapus
  4. Kalo saya suka semuaji hal di atas apalagi kalau ditraktir wkkkk.. Kulineran memang menyenangkan kak apalagi kalau bisa ngumpul sambil kulineran bareng keluarga. Momen terindah banget itu 😍

    BalasHapus
  5. Berhubung di Makassar ja jadi kalau ada yang sa mau makan tinggal pesan jadi ya dak ada ji 🤣. Saya malah lagi kepengen banget makan asinan bogor huhuhu... di Makassar dak ada pi sa dapat yang jual asinan bogor yang enak.

    BalasHapus
  6. Karena makanan adalah salah satu kunci kebahagiaan dan soal rasa di lidah sangat sulit begitu saja dilupakan walaupun telah berjarak waktu.

    BalasHapus
  7. Hiks...demi apa postingan ini dibuka dengan gambar pallubasa komplit dengan alasnya.

    Yang ndak bisa saya lupa dari Makassar itu kulinernya. Bagi saya, Makassar itu surga kuliner. Semuanya enak pokoknya! Sampai kalau liburan ke sana, jauh-jauh hari saya sudah bikin daftar bakal pergi ke tempat makan mana saja.

    BalasHapus
  8. Dan saya baca ini pas jam makan siang.... Sate gunung merapi, bakso ati raja, sama Mie Awa saya belum pernah coba. Mana bagus ddipesan dulu di ojol dih?

    BalasHapus
  9. saya juga suka sama mie awa, apalagi mie jendralnya itu biar porsi besar pasti habis. Bukan balala sih, cuma memang sesuka itu sama mie awa.

    BalasHapus
  10. Kenapa saya lebih fokus ke kalimat ini, "kalau cuaca sedang mendung sehabis hujan, wah.. wah.. selain enaknya pelukan...."
    Enak mana pelukan saat hujan atau sehabis hujan? Kalau saya lebih enak pelukan saat hujan sambil makan bakso, uhuuiiii hehehe...

    BalasHapus
  11. Coto andalan gue slalu..Di mna pun itu pasti ingat makan coto Makassar..Kuah terenak yang ada di kota makassar..pas lagi di campur ketupat..

    Sama pallubasa jugalah,,pada makanan berlemak semua..tapi enak.

    BalasHapus
  12. Saya malah belum tahu Sate Gunung Merapi. Enak ya ternyata. Bisa nanti saya rekomendasikan ke rang-orang 💕

    BalasHapus
  13. Kalau saya nanti sudah pindah dari Makassar kayaknya bakalan kangen semua makanan yang Chinta sebutkan di atas.Terutama Palubasa sama nyuknyang duhh sedap.

    BalasHapus
  14. Saya juga kalo pulang kampung ke Parepare selalu ada makanan khas yang ku cari2 haha. Tapi kalo Makassar sih tetap coto, gak ada coto gak seru.

    BalasHapus
  15. Kalo coto andalanku saya coto kuah putih abdesir kak, beuuuuuu enaknya (ngetiknya sambil ingat2 rasanya hahaha) pallubasa jg saya wajibkan min 1x sebulan makan ini bahahah

    BalasHapus
  16. Baru pekan lalu saya makan coto makassar sama suami trus tiba2 ingat sama jenis makanan yang mirip2 dengan coto makassar tapi namanya agak beda. Berusaha mikirn apa nama makanannya ya dan baru terjawab setelah baca postingan kak Cinta ini.

    Pallubasa. Iya ya, pertama kali makan rasanya eneg banget. Karena rasa eneg itu jadi saya nggak mau pesan pallubasa lagi.

    BalasHapus
  17. Saya ndak bisami kalau yang nomor 1 kak. Di manapun berada. Apakah saya berada di Kabupaten sebelah: Sudiang atau Daya; atau Pulau Barombong (Eh, masih Makassar ji ini semua di? Hehe) selalu mencari Coto.

    Entah itu di tempat yang kuah putih atau kuah yang biasa, gratis ketupat atau yang bayar. Asal Coto, ke ujung dunia pun kukejar.

    BalasHapus
  18. Soalan sate, saya malah teringat sate makassar yang ada di kendari. Bumbu kacang berpadu gula merahnya begitu gurih. Sup tulang ayamnya pun menambah selera makan. maknyus pokoknya.

    BalasHapus
  19. Hemm... Coto, ini kuliner khasnya makassar yang paling-pali deh pokoknya. biasanya kalau sehabis melakukan hal yang melelahkan selelu cari coto :D

    BalasHapus

Custom Post Signature